Archive

Tag Archives: Mistik

(Baca PART I sebelumnya)

Jen tiba-tiba keluar dari kamar dengan mimik panik dan cemas.

Jen: “kak, si Yeyen aneh ..”
Aku:”aneh?? maksudnya?”
Jen: “dia ngomel-ngomel sendiri, ngelantur gak jelas”
Aku: “ahh … paling-paling juga ngelindur aja” ucapku seraya menenangkan Jen bahwa semua baik-baik saja. Aku melihat kerumunan teman-temanku yang juga terlihat gelisah.
Jen: “kayaknya bukan ngelindur deh kak, suaranya berat gitu kok kayak cowok. Gak kayak biasanya
Belum jernih otakku menangkap maksud perkataan Jen, tiba-tiba dari arah kamar Yeyen berteriak-teriak dan marah-marah meski masih dalam posisi rebahan (dengan mata tertutup). Read More