Statistika, Tanya – Jawab (Part VI)

Puasa melelahkan? pastinya tapi ayolaahh, semangat belajar juga jangan ikut lelah. Simak beberapa cuplikan tanya-jawab berikut tentang statistika, semoga bermanfaat.

Quote:
Original Posted By mr.cumixxx ►iyah gan jadi untuk mencari signifikansi terhadap variabel independen nya klo engga ane LN sebanyak 2 kali tidak terjadi signifikan.. klo untuk kaya gtu bisa gan? mohon pencerahannya…
(jawab)
sedikit pengetahuan saja ya gan, Transformasi dilakukan untuk mengatasi tidak terpenuhinya asumsi model: misal normalitas dan stasioneritas.. bukan untuk mengatasi signifikan tidaknya koefisien regresinya.

Gini aja deh, asumsi normalitasnya pada residualnya gimana gan? terpenuhi?
Coba lihat output ujinya …

Quote:Original Posted By the.blacklist 
Permisi agan2, nubie numpang nanya nih 
ane lagi bikin skripsi dengan 3 variabel independen, 1 variabel dependen dan 1 variabel moderasi.
yang mau ane tanyain: Gimana bentuk persamaan regresi jika memakai metode MRA dalam 1 persamaan??

mohon dijawab ya gan, thanks bget 
(jawab)
MRA dengan var. moderasi biasanya akan melanggar/tidak terpenuhi asumsi multikolinearitas. Hampir tidak ada model MRA yang terbebas dari masalah multikolinearitas, saran saya hilangkan moderasinya. Tapi yah konsultasi dengan pembimbing akan lebih baik lagi 
semoga semakin “cerah”

Quote:Original Posted By poholagih 
maap gan baru ane liat lg, kemaren sempet kena pnyakit males 
maksud skema pnelitian tuh ni bukan gan? CMIIW

jd ane mw ngitung yg mana dari ke-5 dimensi tsb yg paling berpengaruh atau yg paling signifikan thdp kepuasan konsumen. itu pke analisis jalur apa bukan gan?

(jawab)
owh.. path analysis sebenarnya sah-sah saja, Akan lebih siip lagi kalau antar variabel eksogen (tangible, reliability dsb) ada “hubungan”. Karena inilah salah satu alasan utama kenapa path analysis digunakan. Mengenai path analysis dan atau SEM plus aplikasi di software AMOS,LISREL dan SmartPLS bisa dilihat di tutorial yang ane buat sendiri. Silakan di cek di Blog ane, trus tinggal download aja…

tapi kalau dilihat-dilihat dari skema sih tidak ada hubungan antar variabel eksogen dengan Regresi sudah cukup CMIIW 

Quote:Original Posted By chabaokhan 
makasih gan udah di tanggepin……data ku itu rasio2keuangan ..dari perusahaan-perusahaan tahun 2006-2010..time series…ya klo lihat dari penelitian lainnya sih pd pake uji asumsi klasik gan…tapi klo dosen pemb bilang ga perlu…klo analisisnya sih regresi berganda untuk hubungan dua variabel atau lebih….hmm bingung nih?
(jawab)
Kalau metode analisis statistiknya adalah regresi berganda, mo dosen penguji mana aja pasti menanyakan uji asumsi klasik (normality, homoskedastisitas, non-autokorelasi dsb). kalau pembimbing ngotot gak pake uji asumsi yah sutralah ikutin aja, mungkin nanti di Ujian skripsinya “rada” dibantai ma dosen2 penguji.. he3 

Aneh gan, pake regresi berganda dengan estimasi OLS ehhhh ga pake uji asumsi normality. 

Quote:Original Posted By crimson.princes 
gan mau tanya donk…
kalo uji normalitas kan pake residualnya aja, tapi dosen ane ngotot maunya pervariabel.
ane dah tunjukin pake buku imam ghozali tapi katanya gak cukup kalo 1 referensi
ada ebook yang bisa ngebantu ane gak kalo uji normalitas cukup dari nilai residualnya aja?
(jawab)
kalau bisa sodorin referensi dari Luar negeri gan, biar mbah dosen percaya (aneh tuh dosen, masak ginian aja gak paham). dan referensinya buaaaaanyyyaaaaakkkkkkkkkk……. misal Daniel, W. W. (1989). Gujarati, D. N. (2004). Makridakis, S., Wheelwright, S. C. dan McGee, V. E. (1998). dsb dsb

Quote:Original Posted By hana3 
Gan, newbie mau tanya ya…

Konstanta di regresi multiple ane signifikansinya lebih dari nilai alpha yg ditetapkan yaitu 0,05..
bagaimana interprestasi nya gan?
mohon penjelasannya 
(jawab)
Sebenarnya konstanta ga gitu perlu untuk digunakan dan diuji, terlebih data (independen var) agan adalah data rasio yang nilainya “gak mungkin Nol”, misal Jumlah Pengeluaran, Indeks Saham dsb…
Tapi kalau agan tetap memakai, hasil uji di atas menunjukkan bahwa konstanta ga signifikan, ga perlu diinterpretasikan lebih dalam.. agan fokus ke koefisien regresinya aja.

Quote:Original Posted By cosmic.girl 
Gan saya ada pertanyaan. Saya kan googling ttg uji normalitas. Katanya klo uji normalitas pervariabel itu diperlukan dlm statistik parametrik, sperti uji beda, anova, manova. Nah klo analisis regresi hanya residualnya aja yg hrs normal. Emang klo regresi itu bukan parametrik ya gan? Ane pake regresi berganda gan. Klo uji normal pervariabel, variabel independen ane ga ada yg normal. Cuma variabel dependennya aja yg normal. Tp klo lgsg normalitas residual dan uji asumsi klasik lain alhamdulillah ga ada masalah, lulus smua

Ane takut nnt ditanyain pas sidang. Soalnya salah satu dosen penguji ada yg keukeuh minta uji pervariabel. anak2 bimbingannya banyak yg blm bisa maju sidang gegara tu dosen mintanya uji normalitas pervariabel. Padahal pake analisisnya regresi 
(jawab)
nyerah deh, kalo dosennya kayak gini .. bisa diketawain ma “anak-anak” statistik seluruh indonesia. Tuh dosen latar belakang pendidikannya apa sih? heran deh …. (beliau S2 dari mana? ato mungkin doktor dr mana?).

bawa “berbagai” buku referensi aja gan, utamakan yg luar (ane sepertinya sudah pernah membahas hal ini). Met berjuang gan

14 comments
  1. david said:

    Gan saya mohon pencerahannya gan…nubi minitab gw gan :capedes :capedes
    judul skripsi ane analisis faktor-faktor yang mempengaruhi produksi CPO
    trus gw make 6 var X (jumlah tandan buah segar, jumlah TK, jam mesin, air, uap dan listrik) dan Y sebagai jumlah produksi.data time series.
    metode penelitian gw memakai linier berganda dengan fungsi produksi Cobb Douglas..tools yg gw pake minitab 14 gan

    ini hasil output minitab ane gan:
    http://www.slideshare.net/DavidPurba1/output-minitab-david

    itu yg lnX2 dan lnX3 VIF nya kok gitu yah gan,bacanya gmn tuh??
    sebelum mecahin kaca ehh kasus multikolnya dengan PCA / AKU, gw disuruh ama dospem nunjukin output uji heteros dengan uji breusch pagan serta uji normalitas kolmogorov… katanya yg diuji itu residualnya gan..

    nahh ane utak atik itu minitab ane ampe rusak..kok kaga nemu2 juga yg namanya uji breusch pagan… (ngumpet kali nehh orang karna terdakwa paganisme)… :ngakak

    tanya:
    cara dapetin residual gmn gan??
    langkah2nya gmn tuh gan uji breusch pagan n normalitas di minitab??

    kl jawabnya kepanjangan bisa dibahas di thread kaskus aja gan biar enak..atau terserah agan deh.. tapi ane mohon banget bimbingannya gan..
    teman2 ane udah pada seminar gan… :matabelo :matabelo

    • Adiw We said:

      waduh complicated banget yah, coba satu2 dijawab yah…
      1. residual di Minitab dicari secara manual (kalau di spss langsung dapat ditemukan), caranya tampilkan nilai Y dan Y^ (predicted Y). Lalu cari selisihnya, inilah residual yang diuji (normality dsb)
      2. Ngatasi kasus Mulitkolinieritas menurut ane sih kagak perlu sampe pake PCA, cukup pake eliminasi variabel dengan Backward atau Forward elimination procedure. Dilihat dari slideshare yang agan sertakan, ane bisa menilai bahwa Multikolnya aduhaaaiii (yang gak ada hanya dua var kyknya dilihat dari nilai VIF yang < 10)
      3. Uji Godfrey atau Breusch pagan emang gak ada di minitab kyknya gan, jadi yah kudu manual. Sebenarnya pake Uji park lebih simpel

      ada lagi gak yang tercecer jawabannya gan?maaf banget nih gak sempet bales di kaskus. Kebanyakan yang nana jadi bingung.hhehehehe

      • Adiw We said:

        ohh iya untuk autokorelasi, sepertinya model regresi agan gak akan bebas dari asumsi klasik ini (non-autokorelasi) karena data agan adalah data series bukan crosssection. CMIIW

  2. david said:

    waduhhh…kl salah satu var di eliminasi kaga bisa gan….masalahnya itu var penting semua…

    tanya:
    1. uji park toolsnya apa gan, di minitab ada ga yahh??
    2. kl data gw kena multikol n autokorelasi, yg kudu di selesaikan apa dulu nih gan??

    sori agak oot n banyak nanya…
    thanks berat gan udah mau ngejawab,,,

    • Adiw We said:

      kagak bisa? berarti cuma ada dua cara … gunakan non-classical methode misal bayesian atau kelompokkan variabel dengan PCA/FA.
      Uji Park? manually … belum ada tool (tapi super duper gampang kok).

      Multikol apa autokorelasi, selesaikan multikol dulu. Autokorelasi emang akan terjadi pada setiap data time series, so gak gitu nyeremin asal R^2 lumayan tinggi

  3. david said:

    iya gan, var yang gw pake diupayakan tidak ada yg dieliminasi.
    owww..yg diselesaikan multikol dl yahh…
    ok gan tar saya coba dulu yahhh….thanks banget gan sharingnya…

    • Adiw We said:

      semangaaaaattt

  4. Fuad said:

    misi gan mau nanya nih..mohon dijawab ya..

    skripsi ane tentang analisis pengaruh inflasi, tingkat suku bunga SBI, JUB (M2), dan cadangan devisa terhadap IHSG pake metode ECM (error correction model)…abis bimbingan disuruh revisi lagi sama dospem ane..
    yang pengen ane tanyakan:

    1. perlu gak uji asumsi klasik di metode ECM? (dospem 1 ane bilang gak perlu uji asumsi klasik, sementara dospem 2 ane bilang perlu pake uji asumsi klasik di ECM). kalo dari referensi bukunya Wing Wahyu Winarno, Nachrowi, ataupun Ajija dkk tidak ada yg menyebutkan secara spesifik pada bagian bab ECM bahwa uji asumsi klasik diperlukan dalam metode ECM.

    2. konstanta hasil run data ane tidak signifikan, itu artinya apa? atau interpretasinya seperti apa? (dospem 2 ane maunya diinterpretasikan).

    3. cara menginterpretasikan koefisien dalam jangka pendek dan jangka panjang itu gimana? (maksudnya menginterpretasikan variabel yang hasilnya signifikan baik dalam jangka pendek ataupun jangka panjang)

    • Fuad said:

      no.2 sudah kejawab mas sama dospem 2. tinggal no.3 yang saya masih bingung (krn dospem 2 agak ribet dengan metode analisis datanya).

      saya ada satu pertanyaan lagi mas, saya kan pake ECMnya Engle-Granger (berdasarkan bukunya Wing Wahyu Winarno)..Naaah perbedaan ECM Engle Granger dengan ECMnya Domowitz-Elbadawai itu apa mas?

      matursuwun sebelumnya mas…

      • Adiw We said:

        maaf mas baru bisa bales, sebenarnya kedua metode sama kok karena Domowitz-Elbadawai hanya memodifikasi dengan model yang menghasilkan error yang diminimalkan.. Lebih lengkapnya monggo di lihat beberapa referensi tentang ECM

  5. Andi fitra said:

    Pagi, gan
    Saya mau minta pencerhan ttg analisis regresi logistik ordinal, gan
    Pada hasil output spss untuk data yg variabel bebasnya berskla ordinal atau nominal akan mendapat kan hasil output per kategorinya, gan
    Kan pada hasil kategori yg terakhir akan menghasilkan 0 pangkat a
    Apa Mksud dr output 0pangkat a dan bagaimana untuk interpretasinya, gan
    Trims, gan

    • Adiw We said:

      bisa lihat screenshootnya gak gan??

  6. Jeriko said:

    Selamat siang,
    saya mau bertanya.
    mengapa pada uji simultan (uji F) hasilnya signifikan tetapi pada uji parsial (t) hasilnya tidak signifikan?
    sekian, atas perhatiannya terima kasih.

    • Adiw We said:

      deteksi multikolinieritas itu gan… coba dikurangi variabel X nya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: