Lunch dan Melamin, sebuah dilema

Gambar_MelaminSiang temans, lagi makan siang atau lagi istirahat aja nih?sehat tentunya donk..hehehe. Eh iya nih da secuil cerita yang lumayan bikin ane sebel. Tapi buat pembaca seperti temans jangan sebel yah dengerin curhat ane.

Jam istirahat kantor ane ma temen-temen mampir di salah satu rumah makan yang cukup besar,
meski makanan yang disajikan termasuk “sampah”..
Tapi perut sudah meronta, apa boleh buat. Gak papa lah toh gak tiap hari.
Ada yang pesen fried chicken (Ayam goreng dengan lapis tepung) dan ada yang pesen Soto, klo
Ane pesen Rawon, wahh boleh juga nih ketemu makanan khas asal daerah ane, Jawa Timur.
untuk minum, kami sepakat “ES teh”.Satu per satu pesanan di hidangkan, Looks like Yummmy … but, mata ane rada Shock (aturannya jantung yahh yang shock).
Melihat mangkok wadah makanan berkuah panas itu.. What the hell is that?
Yup, Mangkok Melamin …. Mengenai Melamin dan bahaya nya ane teringat salah satu artikel yang
diterbitkan secara resmi oleh Depkes beberapa waktu lalu (sudah lama malah).
Mangkok/peralatan dapur lainnya yang terbuat dari melamin (menurut Depkes) mengandung Formaldehid,
sebuah zat yang bersifat racun jika sampai masuk dalam tubuh manusia,
dan diduga kuat sebagai salah satu pemicu kanker.
Hal ini diperkuat hasil Uji YLKI (Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia) bekerjasama dengan Jurusan Kimia
FMIPA Universitas Indonesia terhadap 10 jenis merk (4 lokal, 6 impor)
peralatan makan berbahan dasar melamin yang menunjukkan bahwa
tak semuanya memenuhi Food Grade, maksudnya ada diantara sampel tadi
yang mengandung zat berbahaya bersifat racun dan bisa berpindah ke makanan akibat proses pengolahan makanan.
Misalnya, digunakan untuk wadah sayur atau makanan yang masih panas.

Ihhh Ngeri juga yah, langsung deh ane minta ganti wadah Rawon dengan Mangkok beling/kaca aja.
Seolah tahu bahwa mangkoknya adalah mangkok melamin,
Si Ibu yang jual langsung bilang kayak gini: “ini bukan melamin biasa mas bukan melamin murahan”
sambil meyakinkan ane dengan menyebutkan kisaran harganya.
Ane tetap bilang:”semahal-mahalnya mangkok Ibu, tetap aja dari melamin kan?
tolong Bu punya saya aja yang diganti mangkok biasa”
Si Ibu menjawab dengan nada agak sewot:”makan pakai mangkok ini juga sampean gak bakal mati”
menyodorkan Rawon ke ane .. kalau saja dia bukan Ibu-ibu udah ane makan bulat-bulat tu orang!
selera makan ane surut, damn it .. susah banget sih diajak sehat!

udah gitu pas ane makan, masih aja dia ngomel-ngomel ke pelanggan lainnya.
sambil nunjuk-nunjuk ke ane tuh…”mas yang itu takut mati katanya, takut sama mangkok melamin” .. bla bla bla
Ane percepat ritual makan siang ane, abis itu cabuuuttt…

sekitar seminggu kemudian, ane masih penasaran ..
apa si Ibu masih pakai mangkok Melamin atau enggak yah?
Ternyata eh ternyata .. pas ane pesen makanan
“di sini gak ada Mangkok kaca mas, kalau mau pakai mangkok ini .. kalau gak mau ya sudah”.

Anjrittt… dia masih ingat ama ane?!!
dalam hati: “ane akan berpikir seribu kali makan lagi di tempat sampean Bu Bu”

2 comments
  1. Si Ibu penjual ngejengkelin amat ya hehe😆 btw, salam kenal ya😀

    • iya gan, tapi ya sudahlah namanya jg ibu-ibu salam kenal juga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: